Call CenterGugus Tugas COVID-19Kabupaten TTS081 246 482 540
Call CenterGugus Tugas COVID-19Kabupaten TTS081 246 482 540

Warta Dinkes TTS

Berita dan Informasi Seputar Pembangunan Bidang Kesehatan Kabupaten Timor Tengah Selatan

Previous Next

SELAMAT ULANG TAHUN KOTA SOE YANG KE - 98 TAHUN!!

 

Kota SoE Tidak Pernah Gagal Memberikan Kesan Yang Terbaik Bagi Setiap Pengunjung Yang Datang Termasuk Diri Kami……Jayalah dan Majulah Kotaku……

 

SELAMAT ULANG TAHUN KOTA SOE YANG KE 98 TAHUN

KAMI ... KELUARGA BESAR DINAS KESEHATAN KAB. TTS

AKAN SELALU BERKARYA DI BUMI CENDANA INI MEMAJUKAN KOTA KEBANGGAAN KAMI

KESEJUKAN DAN KABUTMU PENYEMANGAT PENGABDIAN KAMI

 

TUHAN SELALU MENYERTAI KOTA KAMI.AMIN

Previous Next

PUSKESMAS KAPAN BERJUANG MENUJU UTAMA !!

PUSKESMAS KAPAN BERJUANG MENUJU UTAMA !!

Dimasa Pandemi ini..Puskesmas Kapan tetap Optimis menuju Akreditasi tujuan utama Peningkatan  Standart pelayanan kesehatan bagi masyarkat Mollo Utara, Komitmen dan Semangat Kepala Puskesmas dan Staf Puskesmas menjadi Modal penting untuk menanti Akreditas  yang ke Dua. Kepala Puskesmas Kapan Bpk. Makmur Beny Simanjutak, S.Kep,Ns menyampaikan bahwa optimis menyongsong akreditasi yang kedua, akreditasi  pertama merupakan pengalaman yang tidak terlupakan, dengan gedung bangunan lama, tetapi  kami sekarang memiliki gedung prototype puskesmas Kemenkes RI. kami sekarang berbenah diri bukan karena akreditasi tapi sudah saatnya kita memberikan pelayanan kesehatan Sesuai Sandar. 

Pokja Admin, UKM, UKP, Tim Audit ineternal dan Tim Mutu Bersinergi dan berkesinambungan dan continue demi pelayanan kesehatan yang berkualitas berstandar.

One Woman’s Commitment to Expanding Services for Children With  Acute Malnutrition In Eastern Indonesia

One Woman’s Commitment to Expanding Services for Children With Acute Malnutrition In Eastern Indonesia

One Woman’s Commitment to Expanding Services for Children With

Acute Malnutrition In Eastern Indonesia

Blandina Rosalina Bait and Astryda Maranda

 

Eirene Ate is a medical doctor and head of the District Health Office in Timor Tengah Selatan District (TTS) of East Nusa Tenggara Province (NTT) in eastern Indonesia. She first learned of the Integrated Management of Acute Malnutrition (IMAM) programme when she was appointed as head of TTS District Health Office in 2018. “I accepted this new responsibility as head of TTS District Health Office fully aware that there were many challenges to face in terms of the high prevalence of stunting, high number of severe wasting cases, high percentages of maternal and child mortality, as well as drought, frequent crop failures and a high proportion of people living below the poverty line. These challenges did not dampen my enthusiasm and commitment to make positive changes for the people in TTS. I am determined to make a breakthrough and introduce innovations to help get TTS out of the vicious cycle of poverty and malnutrition,” explains Dr Eirene.

In November 2018, TTS received support from the NTT Provincial Health Office, in collaboration with UNICEF, to conduct five days of IMAM training, targeting health workers from the six community health centres (Puskesmas) that have highest number of cases of severe acute malnutrition (SAM). “During this training I got an opportunity to discuss with UNICEF and with my staff who joined the training. I learned that IMAM could be one of the innovative programmes we need to overcome the malnutrition problem in TTS,” adds Dr Eirene. Before the introduction of the IMAM programme, the TTS government had to spend around 5.5 million Indonesian rupiah, approximately US$ 400, to treat a SAM child with complications. This cost included the treatment of the child and the food of the caregiver who accompanied the child during his or her stay at an inpatient facility. “Honestly, with the high number of SAM cases in TTS, these costs were quite burdensome for the local government,” explains Dr Eirene.

Understanding the IMAM approach, she sees the benefits of its emphasis on the early identification of SAM children. When these children are found earlier, they can receive adequate and timely treatment as outpatients, which prevents their condition from becoming more severe and their needing inpatient services. It can reduce the cost and other resources required from both the health service provider and the parents when a SAM child is hospitalized. SAM children with complications are still referred to a hospital or therapeutic feeding centre to receive treatment for their medical complication, and once their condition has stabilized they can continue the treatment through outpatient services. As part of the IMAM approach, children with moderate acute malnutrition receive supplementary feeding and their parents receive feeding counselling. Dr Eirene recognizes the importance of community and religious leaders’ involvement for active case finding and treatment of SAM children. Even from the parents’ perspective, when their child is diagnosed with SAM earlier and without a medical complication that requires hospitalization, the parents can continue doing their daily work and only need to take their child to a nearby Puskesmas for weekly follow-up. “Considering all the benefits, I immediately decided to scale up IMAM to five new Puskesmas, in addition to the six Puskesmas that are supported by the Provincial Health Office,” continues Dr Eirene. As a result, by the end of 2018, 11 of the 36 Puskesmas across TTS were implementing the IMAM programme.

Furthermore, with technical support from UNICEF, TTS District Health Office developed a comprehensive and systematic road map, including a budget plan and a clear timeline to establish IMAM services across all 36 Puskesmas up to the village level in 2020. “Together, we mapped all the resources that are available at the district, Puskesmas and village levels, including village funds that could possibly be utilized to support the scale-up,” adds Dr Eirene. Based on the mapping results, she saw that there was an opportunity to recruit a nutritionist to be assigned to all Puskesmas to support the implementation of the nutrition programme, including IMAM. Her confidence was boosted when the new District Head of TTS announced during his inauguration speech in 2019 that the stunting and wasting prevention and reduction programme was one of his top priorities. He went on to confirm this commitment by issuing a policy requiring each district to support seven Puskesmas in implementing that programme and instructed that a portion of district and village funds should be allocated to funding it. With this strong political commitment from the District Head of TTS, the District Health Office has been able to scale up the IMAM programme to all 36 Puskesmas and their community health posts by June 2020, reaching the milestone set out in the road map. Ultimately, by bringing services closer to the community level, this achievement has resulted in wider access for children and their parents to SAM treatment services, which are proving even more crucial during the COVID-19 pandemic.

In response to the COVID-19 pandemic and the associated restrictions on community health post services, aimed to prevent the transmission of coronavirus, Dr Eirene initiated a proactive approach that requires health workers to conduct home visits to malnourished children. This initiative was already being implemented even before the Ministry of Health issued a circular letter in its support. Dr Eirene has also taken up the global initiative of a mother-led mid-upper arm circumference (MUAC) measurement approach, which empowers parents/caregivers to monitor their children’s nutritional status using simplified MUAC measurement independently at home, which is proving crucial during this time.

“Malnourished children are at the highest risk and I don't want to take any risks in this critical time of COVID-19,” says Dr Eirene. When asked what makes her so committed to overcoming malnutrition in TTS, she replies, “When you work in the health sector, make sure you put your feet in the shoes of the people you serve, so that whatever you do is in their best interests, not yours.”

Given that now all 36 Puskesmas and all community or village health posts have been implementing IMAM, when asked about her latest goals, Dr Eirene answers, “I will focus on improving the quality of IMAM services and strengthening reporting and monitoring systems, including strengthening linkages with other services, such as social services, on disability issues, social safety nets, birth registration and early childhood development.”

© UNICEF Indonesia/2020/Eirene Ate

 

Aplikasi  SIRPI (Sistem Informasi Persalinan) Terobosan Dinkes Kab. TTS

Aplikasi SIRPI (Sistem Informasi Persalinan) Terobosan Dinkes Kab. TTS

Aplikasi Sirpi (Sistem Informasi Persalinan)

Terobosan Data Antenatal Di Dinas Kesehatan Kabupaten Timor Tengah Selatan

 

Aplikas SIRPI ini satu -satunya aplikasi hasil dedikasi sdr. Nixon Lopo, S.Kep, M.Epid yang mengambil program Pasca Sarjana di Universitas Airlangga Surabaya,  pada prodi Epidemiologi dengan Peminatan Surveilens dan Sistem Informasi Kesehatan. Dedikasi ini sangat didukung penuh Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Timor Tengah Selatan Ibu dr. Eirene Ina Deika Ate dengan mengalokasikan anggaran untuk training aplikasi dan monitoring evaluasi SIRPI, hal ini juga gayung bersambut  Bpk. Nahad. S.E Baunsele, SKM, MPH selaku  Kepala Bidang Kesehatan Masyarakat dan Ibu Jennie Luisa Boboy, S.Tr.Keb Selaku Kepala Sie Kesga dan Gizi Masyarakat yang berperan aktif menghimbau terus menerus kepada puskesmas  untuk mengentri data SIRPI dan memanfaatkan output aplikasi SIRPI.

Berbagai cara dan upaya untuk membangun database yang informatif, update dan realtime. Aplikasi SIRPI ini dibangun untuk memenuhi data ANC by name by address. Dalam aplikasi SIRPI ini mampu memberikan laporan diantaranya : laporan Bulanan, Laporan Tafsiran, Laporan Format Ibu Hamil, Laporan Nama Ibu Hamil Baru, Laporan Ibu Bersalin, Laporan Kematian Ibu, Status Kependudukan Ibu dan laporan Kohort ( Ibu Hamil, Ibu bersalin dan Ibu Nifas).

Penerapan aplikasi ini berbasis cloud sehingga dapat diakses dimana saja oleh puskesmas, kendala sinyal proveider seperti telkomsel, indosat dan XL belum menjangkau keseluruhan wilayah Kabupaten Timor Tengah Selatan. Meskipun demikian sinyal bukan sebagai kendala utama, tetapi kendala utama adalah NIAT dan KOMITMEN untuk mengentri data aplikasi SIRPI. Yang belum terjangkau sinyal di wilayah Puskesmas Noemuke, Puskesmas Lilana, Puskesmas Noebana, Puskesmas Hoibeti, Puskesmas, Puskesmas Lotas dan Puskesmas Noebeba. Strategi sementara pengentrian dilakukan di lokasi yang memiliki sinyal. Data yang masuk update per tanggal 11 Agustus 2020, pukul 11.24 wita berjumlah   ibu hamil 5089 ibu, ibu bersalin 991 ibu, ibu nifas 1143 dan ibu KB berjumlah 384 ibu.

Yang melakukan entri data di SIRPI adalah Bidan dan Pengelola SIKDA, aplikasi ini sangat mudah  diisi oleh tenaga Kesehatan lainya selama setiap elemen data terpenuhi.

Diharapkan semua bidan berkomitmen untuk mengaplikasikan SIRPI ini satu-satunya aplikasi yang ada di Kabupaten TTS yang belum ada di Provinsi NTT.

Silakan yang ingin mengakses SIRPI : pelayanan-ibu.com, dengan password di masing – masing puskesmas.

Orientasi Penguatan Kapasitas Tempat Pengelolaan Makanan (TPM)

Orientasi Penguatan Kapasitas Tempat Pengelolaan Makanan (TPM)

PENGUATAN KAPASITAS TEMPAT PENGELOLAAN MAKANAN (TPM)

 

Dengan meningkatkan kebutuhan masyarakat terhadap makanan yang disediakan oleh perusahaan atau perorangan yang bergerak dalam usaha penyediaan makanan untuk kepentingan umum, haruslah terjamin kesehatan dan keselamatannya. Hal ini hanya dapat terwujud bila di tunjang dengan keadaan hygiene dan sanitasi Tempat Pengelolaan Makanan (TPM) yang baik dan dipelihara secara bersama oleh pengusaha dan masyarakat. Tempat Pengelolaan Makanan (TPM) yang dimaksud meliputi rumah makan dan restoran, jasa boga atau catering, industri makanan, kantin, warung dan makanan jajanan dan sebagainya.

Sebagai salah satu jenis tempat pelayanan umum yang mengolah dan menyediakan makanan bagi masyarakat banyak, maka Tempat Pengelolaan Makanan (TPM) memiliki potensi yang cukup besar untuk menimbulkan gangguan kesehatan atau penyakit bahkan keracunan akibat dari makanan yang dihasilkannya. Dengan demikian kualitas makanan yang dihasilkan, disajikan dan di jual oleh Tempat Pengelolaan Makanan (TPM)  harus memenuhi syarat-syarat kesehatan. Salah satu syarat kesehatan Tempat Pengolahan Makanan (TPM) yang penting dan mempengaruhi kualitas hygiene sanitasi makanan tersebut adalah faktor lokasi dan bangunan Tempat Pengelolaan Makanan (TPM). Lokasi dan bangunan yang tidak memenuhi syarat kesehatan akan memudahkan terjadinya kontaminasi makanan oleh mikroorganisme seperti bakteri, jamur, virus dan parasit serta bahan-bahan kimia yang dapat menimbulkan resiko terhadap kesehatan.

 

Tujuan Umum Meningkatkan  pemahaman pemilik/penanggung jawab rumah makan tentang Sanitasi Tempat Pengolahan Makanan.

 

Tujuan Khusus

  1. Pemilik/penanggung jawab rumah makan dapat mengetahui persyaratan sanitasi Tempat Pengolahan Makanan.
  2. Pemilik/penanggung jawab rumah makan dapat mengurus Rekomendasi Laik Hygiene Sanitasi.

 

Sasaran kegiatan ini adalah pengusaha warung makan/Rumah makan di wilayah Kota Soe, Tetaf, Niki – Niki dan Oinlasi. Kegiatan ini dilaksanakan pada hari Kamis, 23 Juli 2020.

Previous Next

Sekertaris Dinkes Kab. TTS Kupas Tuntas "Evaluasi SIKDA Di Tengah Pandemi Covid-19 !!"

Evaluasi SIKDA Dinas Kesehatan Kabupaten Timor Tengah Selatan:

Evaluasi Sistem Informasi Kesehatan Daerah (SIKDA) dihadiri 36 Kepala Puskesmas dan 36 Pengelola SIKDA Puskesmas, bertempat di Hotel Timor Megah SoE, berbagai masalah muncul kembali dalam penerapan SIKDA di Dinas Kesehatan Kabupaten Timor Tengah Selatan, dan hal tersebut di kupas tuntas oleh Ibu Halen Saudale, S.Sos, M.Ap  selaku  Sekertaris Dinas Kesehatan Kabupaten Timor Tengah Selatan, dalam evaluasi tersebut disampaikan beberapa analisis dan pokok pikiran sebagai berikut

  • Patokan pelaksanaan fungsi tugas puskesmas pada permenkes nomor 43 tahun 2019.
  • Evaluasi adalah pekerjaan yang berat, kita buka kembali lembaran kerja kita untuk kita lihat kembli apakah salah, kurang atau lebih.
  • SIKDA merupakan sistem yang dibuat pemerintah untuk memudahkan kita, meringkas waktu, lebih fokus dan terpusat, cepat selesai.
  • Evaluasi start awal dari data, kalau tidak ada data mau rencana apa?
  • Data disebut informasi jika diolah
  • Data baku jadi informasi baru dihentar ke perencanaan. Seperti di musrenbang. Pakai prioritas, jadi harus ada data. Data dibahas dilinsek dan dibawa keforum untuk diperjuangkan di kabupaten.
  • Perencanaan harus tahu betul bahwa ini persoalan yang harus diselesaikan, bukan liat orang lain punya dan bilang sama
  • Evaluasi pertama adalah evaluasi diri, karena akan sulit untuk evvaluasi orang lain jika tidak evaluasi diri.
  • Mimpi saya kita turun puskesmas sisir satu kali masing-masing bidang menghadap program masing-masing, kemudian kita kembali dan evaluasi. Hasil itu yang ditindaklajuti puskesmas. Bulan berikut kita turun lagi.
  • Mau benar-benar menjadi seorang kapus atau tidak? memang tidak mudah pasti ada masalah, karena memang Tuhan sudah gariskan, supaya jadi orang kuat. Lakukan saja apa yang menjadi tugas kita, karena kedepan Tuhan yang tentukan.
  • SIKDA adalah laporan paling lengkap. 12 SPM ada dalam SIKDA jadi kalau evaluasi SIKDA kita evaluasi SPM.
  • Cakupan SPM tidak ada perubahan jadi cari strategi agar bisa tercapai. Agar bisa tercapai kita kembali kedata.
  • Beban kerja dan anggaran klop jadi capaian SPM tidak dirubah.
  • SIKDA dinkes aturannya sudah ada jadi ada regulasi. Sistem informasi ini untuk pengambilan keputusan. Jadi harus ada data.
  • Sistim informasi puskesmas kalau dibuat dengan lengkap maka 10 tahun kemudian kita bisa berdiri diatas kaki sendiri tidak perlu marah-marah atau dituntun dan tidak perlu ada masalah.
  • Kalau sudah evaluasi kita melaporkan apa yang sudah dikerjakan, dalam bentuk tertulis secara berkala, bulanan, triwulan, semester, tahunan.
  • Data kadang tidak ada atau tidak dibuat. Tapi SPJ sudah jalan ini susah juga.
  • Kalau kerja betul tidak perlu ragu lagi tanpa disuruh juga sudah diantar dan paling gampang sudah kalau dilaksanakan dengan benar.
  • Laporan bulanan, apa yang kita kerja tiap bulan itu yang diantar
  • Evaluasi pengiriman laporan SIKDA.
    Hasil kegiatan Monev SIKDA di puskesmas : Tidak ditulis dalam register poli umum. Ini bagaimana bapak/ibu kalau terjadi sesuatu? Kalau catatan awal saja tidak ada, kalau terjadi sesuatu kita mau bagaimana? 15 penyakit terbanyak tidak sesuai kode ICD 10, Hati-hati diregister tidak ada tapi dilaporan ada. Nanti kita kacau balau, Tidak ada rekapitulasi bulanan, Register tidak diisi lengkap sesuai elemen data yang ada padahal bisa diisi.
    Softcopy beda dengan hard copy, Mohon perhatikan catatan-catatan yang suda dikasi dan ditindak lanjuti., Tambahan tentang BOK. Data jangan dibuat-buat jangan tunggu. Model pertanggung jawaban dipuskesmas adalah yang paling sederhana. Kenapa salah terus? Yang bekerja itu siapa? Atau tidak kerja, kerja betul atau tidak?, Perbaiki sistim kerja dipuskesmas, kerja dalam sistim terbuka,  dan Fungsikan semua lini dipuskesmas sehingga semua berjalan baik.  

Kesepakatan  setelah evaluasi SIKDA  antara lain :

  • Setiap selesai pelayanan harus mensinkronkan data antara loket, poli dan apotik setiap hari setelah pelayanan untuk dilaporkan kepada kepala Puskesmas.
  • Kepala Puskesmas wajib memeriksa keakuratan dan keabsahan laporan sebelum dikirimkan ke kabupaten.
  • Tutup laporan di puskesmas setiap tanggal 28 bulan berjalan Tanggal laporan dikirimkan ke Dinas Kesehatan paling lambat tanggal 5 setiap bulannya
  • Puskesmas wajib menggunakan sasaran SPM sesuai SK Bupati / Kepala Dinas dan melaporkan setiap bulan pencapaiannya termasuk realisasi anggaran per indicator SPM
  • Dokumentasi kegiatan minilog dilaporkan dalam bentuk foto dan video
  • Mengirimkan jadwal minilog bulan Juli sampai Desember 2020 untuk didampingi.
  • Memanfaatkan WA Grup SIKDA sebagai media informasi kelengkapan pengiriman laporan dan feedback masalah dalam pengentrian laporan setiap bulan.
  • Laporan SIKDA Soft Copy dapat di email ke alamat e-mail : This email address is being protected from spambots. You need JavaScript enabled to view it..

Previous Next

Peran Aktif Anggota DPRD Provinsi NTT Dapil Kab. TTS Ditengah Pandemi Covid-19

Sabtu, 20 Juni 2020 bertempat di Gudang Farmasi Dinas Kesehatan Kabupaten Timor Tengah Selatan, Anggota dewan DPRD Provinsi NTT yang diwakili oleh Bapak Eduard M.Lioe,Spd.SH.,M.Hum atau yang biasa disapa Buce Liu membagikan Rapid Test Covid-19 sebanyak 500 test kepada Dinas Kesehatan Kabupaten TTS, harapan dari Bapak Buce Liu terkait bantuan tersebut agar berguna bagi masyarakat TTS yang membutuhkan.

Kepala Dinas Kesehatan dr. Eirene Ina Deika Ate menyatakan ungkapan terimakasih yang mendalam bagi anggota dewan DPRD Provinsi NTT atas bantuan tersebut karena saat ini tingkat kebutuhan Rapid test cukup tinggi, nantinya bantuan tersebut (Rapid Tes)  akan didistribusikan kepada  Puskesmas berdasarkan tingkat pelaku perjalanan, hal ini disebabkan  gencarnya  beberapa Puskesmas dalam melaksanakan Rapid Tes Covid-19 massal. Puskesmas  yang sedang melaksanakan rapids tet massal  antara lain Puskesmas Kota, Puskesmas Niki-Niki dan Puskesmas Siso, lanjut Kepala Dinas Kab. TTS, Pentingnya Rapid test COVID-19 dilakukan untuk mendeteksi apakah di dalam darah terdapat antibodi IgM dan IgG yang bertugas melawan virus Corona atau tidak. Kedua antibodi ini diproduksi secara alami oleh tubuh ketika seseorang telah terpapar virus Corona.

Di Kabupaten TTS sendiri rapid test covid-19 baru dilaksanakan bagi masyarakat yang pernah melakukan kontak dengan pasien positif Covid-19 seperti yang sedang dilaksanakan oleh Puskesmas kota sedangkan Puskesmas Niki-Niki dan Puskesmas Siso melaksanakan rapid test khusus bagi pelaku perjalanan. Dari hasil pemeriksaan tersebut akan terdapat dua kemungkinan hasil, yakni positif dan negatif. Jika hasil rapid test  positif, ada 4 kemungkinan yang sedang terjadi:

  1. Anda sedang mengalami infeksi SARS-CoV-2 penyebab COVID-19 dan daya tahan tubuh Anda sedang melawannya.
  2. Anda sudah lama terinfeksi SARS-CoV-2 dan daya tahan tubuh masih berjuang melawannya.
  3. Anda pernah terinfeksi SARS-CoV-2, namun daya tahan tubuh telah berhasil melawannya.
  4. Anda terinfeksi virus lain yang berada dalam keluarga virus Corona, misalnya HKU1 coronavirus yang umum menyebabkan infeksi saluran pernapasan atas.

Akan tetapi, ini semua hanya kemungkinan dan tidak dapat dijadikan dasar diagnosis. Untuk pemeriksaan yang lebih akurat, dibutuhkan pemeriksaan lanjutan menggunakan metode swab dan Tes PCR.

Diakhir kata Kadis Kesehatan berpesan agar pada masa masa ini, protokol kesehatan wajib dilaksanakan oleh semua lapisan  masyarakat  baik itu disiplin menggunaan masker, menjaga jarak  dan rajin cuci tangan  sehingga kita bersama sama dapat  memutus rantai penyebaran virus ini.

Previous Next

Workshop Sopir Mobil Ambulance/Pusling Kabupaten Timor Tengah Selatan Thn 2020

Pelayanan kesehatan merupakan bagian penting dan merupakan tujuan mendasar dari keberadaan Dinas Kesehatan dan Puskesmas di daerah. Untuk mendukung pelaksanaan pelayanan kesehatan dibutuhkan mobilisasi baik petugas kesehatan maupun pasien. Untuk  tujuan  itulah keberadaan tenaga sopir merupakan suatu kebutuhan wajib bagi Dinas Kesehatan dan seluruh Puskesmas di wilayah Kabupaten Timor Tengah Selatan.  

Dengan berbagai kondisi keterbatasan daerah, saat ini dari 36 puskesmas yang ada di wilayah Kabupaten Tumor Tengah Selatan, Tenaga Supir dengan status PNS baru dimiliki oleh 6 puskesmas. Mengingat peran penting dari supir terkait pelaksanaan pelayanan kesehatan  masyarakat di wilayah kerja puskesmas, maka pemerintah daerah menyediakan alokasi anggaran untuk tenaga non PNS yang membantu pelayanan kesehatan sesuai peran dan tanggung jawabnya. Dengan keadaan latar belakang pengetahun dan pemahaman tenaga supir yang bervariasi dan adanya tuntutan dalam penggunaan dan pemeliharaan Mobil ambulance /pusling yang berbeda dengan mobil umum lainnya maka diperlukan suatu kegiatan pembekalan bagi tenaga supir ambulans/pusling baik di puskesmas maupun dinas kesehatan Kab. TTS.

Workshop supir ambulance/pusling bagi supir puskesmas dan Dinas Kesehatan Kabupaten Timor Tengah Selatan Tahun 2020 dilakukan dengan tujuan untuk memberikan pengetahuan dan juga pemahaman bagi para supir untuk dapat memahami peran dan tanggung jawabnya dalam penggunaan dan pemeliharaan kendaraan (pusling) sehingga kendaraan dapat dimanfaatkan secara aman dan bertanggung jawab sesuai peruntukannya demi adanya pelayanan kesehatan yang memadai bagi masyarakat di wilayah Kabupaten Timor Tengah Selatan

Peserta yang yang hadir dalam pertemuan ini berjumlah 41 orang Supir, dengan perincian sebagai berikut 36 orang supir puskesmas dan 5 orang supir Dinas Kesehatan, sedangkan Nara Sumber dalam Kegiatan Ini adalah Kepala Dinas Kesehatan Kab. TTS, Polres TTS, Toyota Cabang SoE, Dinas Perhubungan, Dinas Nakertrans, dan Dinas kesehatan Kab. TTS

 

Sumber : Bidang SDK Dinkes Kab. TTS

Previous Next

Pertemuan Pembentukan Tim Pengawasan Obat Dan Makanan Kecamatan Fatumnasi Thn 2020

Puskesmas merupakan Unit Pelaksana Teknis Dinas Kesehatan Kabupaten yang bertanggung jawab menyelenggarakan pembangunan kesehatan di wilayah kerjanya, sebagai penyelenggara pembangunan kesehatan, Puskesmas Bertanggung jawab menyelenggarakan upaya kesehatan perorangan maupun kelompok dan Upaya kesehatanan masyarakat yang ditinjau dari sistem kesehatan Nasional merupakan Fasilitas  Pelayanan Kesehatan Tingkat Pertama (Depkes RI,2009). Pusat Kesehatan Masyarakat yang selanjutnya disebut Puskesmas adalah fasilitas pelayanan Kesehatan yang menyelenggarakan upaya kesehatan masyarakat dan upaya kesehatan perorangan tingkat pertama, dengan lebih mengutamakan upaya Promotif dan preventif, untuk mencapai derajat kesehatan masyarakat yang setinggi-tingginya di wilayah kerjanya (Perkesmas 75 Tahun 2014).

Expaire date (tanggal kadaluwarsa) obat dan makanan merupakan tanggal berakhir penggunaan yang aman dari produsen obat (pabrik farmasi) dan makanan yang menjamin bahwa obat/makanan dapat memberikan potensi yang aman dan optimal. Tanggal kadaluwarsa obat/makanan umumnya tertera pada label baik obat-obatan yang diresepkan, obat bebas, suplemen makanan bahkan obat-obatan herbal. Peningkatan produksi obat semakin lama semakin banyak yang diikuti dengan konsumsi masyarakat akan obat yang semakin meningkat pula. Hal tersebut didukung dengan akses dalam memperoleh obat yang semakin mudah, dimana obat-obatan selain diperoleh diapotik atau toko obat, obat-obatan juga di jual bebas di kios atau warung yang mudah dijangkau.

Dengan maraknya kasus keracunan makanan dan penjualan obat-obatan di kios atau warung, konsumen harus mewaspadai tanggal kadaluwarsa pada obat/makanan. Untuk mencegah penggunaan obat/makanan yang sudah kadaluwarsa maka dilakukannya pengawasan obat/makanan pada kios atau warung. Pengawasan obat/makanan di kios atau warung  merupakan proses yang dilakukan untuk memastikan ada tidaknya penjualan obat-obatan/produk makanan yang sudah kadaluwarsa dan obat-obatan yang diberikan harus dengan resep dokter. Selain obat, kios atau warung juga merupakan sarana yang mudah dijangkau masyarakat untuk mendapatkan makanan dan minuman. Makanan dan minuman ini tentunya sering dikonsumsi masyarakat sehingga harus dijaga keamanannya dan perlu adanya pengawasan tersebut.

Kegiatan pengawasan pada kios dan warung di suatu wilayah perlu adanya kerjasama keterlibatan antara Lintas sektor yang diantaranya adalah Dinas Kesehatan, Camat, TNI dan POLRI serta Puskesmas. Tujuan dari kegiatan ini adalah terlaksananya pembentukan Tim Pengawasan Obat dan Makanan tingkat Kecamatan Fatumnasi, adanya pembagian tugas dan tanggungjawab Tim Pengawasan Obat dan Makanan berdasarkan Surat Keputusan Camat, Terlaksananya Kegiatan Monitoring Pengawasan Obat dan Makanan di Wilayah Kerja Puskesmas Fatumnasi secara berkala.

 

Sumber : Bidang SDK Dinkes Kab. TTS

History Selayang Pandang Dinkes Kab. TTS Tahun 2018

Pencapaian pembangunan kesehatan  di Kabupaten Timor Tengah di tahun 2018, merupakan hal patut disyukuri, ini semua disadari karena Tuhan yang memberikan kemampuan kepada Kepala Dinas Kesehatan dr. Eirene Ina Deika Ate dan seluruh jajarannya. Bukan hal yang mudah pencapaian ini misalnya pembangunan  prototype puskesmas sebanyak 12 unit di Kabupaten Timor Tengah Selatan. Kiranya Tuhan selalu menolong. Uis Neno Nokan Kit

Previous Next

On The Job Training Laboratorium Tenaga Analis Kesehatan dalam Pencegahan dan Penanganan COVID-19

Upaya kesehatan yang diselenggarakan di Puskesmas terdiri dari pelayanan kesehatan perseorangan primer dan pelayanan kesehatan masyarakat primer. Upaya kesehatan tersebut dikelompokkan menjadi upaya kesehatan wajib dan upaya kesehatan pilihan. Dengan makin berkembangnya teknologi kesehatan, meningkatnya tuntutan masyarakat akan pelayanan kesehatan yang berkualitas, adanya transisi epidemiologi penyakit, perubahan struktur demografi, otonomi daerah, serta masuknya pasar bebas, maka puskesmas diharapkan mengembangkan dan meningkatkan mutu layanannya. Untuk meningkatkan mutu pelayanan yang optimal , maka diperlukan kegiatan yang dapat menentukan diagnose penyakit secara pasti yaitu pelayanan laboratorium yang bermutu.

Pada saat ini semua daerah di hadapkan pada situasi Pandemi Covid-19, sudah menyebar hampir di semua daerah termasuk Provinsi NTT khususnya Kabupaten TTS. Untuk mengantisipasi penyebaran dan upaya pencegahan dan penanganan Covid -19 tersebut perlu dipersiapkan salah satunya adalah peningkatan kemampuan dan ketrampilan petugas analis kesehatan yang ada di puskesmas Kab. TTS dalam pemeriksaan laboratorium Covid -19

Salah satu kegiatan yang harus dilakukan adalan OJT ( On the Job Training ) bagi petugas analis kesehatan puskesmas yaitu pelatihan singkat tentang cara melakukan pemeriksaan Rapid Test dan cara pengambilan sampel Swab tenggorokan untuk pemeriksaan PCR, Tujuan Kegiatan ini adalah meningkatkan kemampuan dan ketrampilan petugas analis kesehatan dalam pemeriksaan laboratorium Covid-19 dalam hal melakukan pemeriksaan Rapid Test dan cara pengambilan sampel Swab tenggorokan untuk pemeriksaan PCR.

Kegiatan dilaksanakan pada tanggal 15 & 16 Mei  2020 di Aula Hotel Timor Megah SoE Kabupaten TTS dengan Jumlah peserta yang mengikuti kegiatan ini sebanyak 40 (empat puluh) orang dari 31 (Tiga puluh satu) Puskesmas. Pelaksanaan kegiatan ini bersumber dari Dana BTT Kab.TTS Tahun Anggaran 2020. Narasumber dalam kegiatan ini 4 orang terdiri dari Kepala dinas kesehatan Kab. TTS, dokter Spesialisis Patologi Klinik RSUD SoE, Bagian PPI RSUD SoE dan Kepala Bidang Pelayanan Kesehatan Dinkes TTS

 

Sumber : Bidang SDK Dinkes TTS

Tertunda Sejak Tahun 2018, Terkabul  Tahun 2020 ! Bukti Komitmen Kab. TTS

Tertunda Sejak Tahun 2018, Terkabul Tahun 2020 ! Bukti Komitmen Kab. TTS

Pembangunan Gedung Puskesmas Prototype sangat diharapakan masyarakat untuk peningkatan kesehatan masyarakat, harapan ini menjadi mimpi masyarakat di Kecamatan Kualin, mimpi dan harapan masyarakat Kecamatan Kualin yang tertunda dari tahun 2018, kini bisa tersenyum bahagia dengan terkabulnya pembangunan Puskesmas Prototype Puskesmas Kualian di Tahun 2020. Dan ini memicu semangat pelayanan tenaga medis dan paramedis, untuk meningkatkan pelayanan sesuai predikat kelulusan akreditasi UTAMA.

Dukungan dan Komitmen Pemerintah Daerah bersama DPRD Kabupaten Timor Tengah Selatan memberikan alokasi anggaran sumber Dana Alokasi Umum (DAU) untuk lanjutan pembangunan Puskesmas Kualin. Pekerjaan fisik pembangunan Puskesmas Kualin telah dimulai ditandai dengan penandatangan Kontrak PPK dengan PT. Jery Karya Utama. Nahad S.E Baunsele,SKM,MPH  selaku PPK berharap pembangunan Puskesmas Prototype  Puskesmas Kualin lebih cepat diselesaikan dari waktu kontrak dengan tetap menjaga mutu kualitas bangunan.

Bravo…Pemda TTS, Ka.Dinkes, PPK dan Pihak – Pihak terkait lainya. Uis Neno Nokan Kit

Dinas Kesehatan

KabupatenT T STimor Tengah Selatan
Alamat
Jalan R.A. Kartini No. 1
Soe - TTS
Provinsi - NTT
Telpon
(0388) 21024
Email
dinaskesehatantts@gmail.com

Statistik Kunjungan

Hari ini 17

Kemarin 20

Minggu ini 131

Bulan ini 643

Total Kunjungan

2385